Cerita Berantai yang Fatal

Berikut disampaikan cerita tentang “Cerita Berantai yang Fatal“.

1. Sehabis pulang dari sawah, kerbau rebahan di kandang dengan wajah capek dan nafas yang berat. Datanglah anjing. Kerbau lalu berucap :
“Ahh teman lama, aku sungguh capek dan besok mau istirahat sehari”.

2. Anjing pergi dan jumpa kucing di sudut tembok, dan berkata :
“Tadi saya jumpa kerbau, dia besok mau istirahat dulu.
Pantaslah, sebab boss kasih kerjaan terlalu berat sih”.

3. Kucing lalu cerita ke kambing dan berkata :
“Kerbau komplain boss kasih kerja terlalu banyak & berat. Besok gak mau kerja lagi”.

4. Kambing jumpa ayam dan berucap :
“Kerbau gak suka kerja untuk boss lagi, sebab mungkin ada boss lain yang lebih baik”.

5. Ayam jumpa monyet dan berkata : “Kerbau gak akan kerja untuk bossnya dan ingin cari kerja di tempat yang lain”.

6. Saat makan malam monyet jumpa boss dan berkata :
“Boss, si kerbau akhir-akhir ini sudah berubah sifatnya dan mau meninggalkan boss untuk kerja dengan boss lain.”

7. Mendengar ucapan monyet, boss marah besar dan membunuh si kerbau karena dinilai telah mengkhianatinya.

Ucapan asli kerbau :
“SAYA SUNGGUH CAPEK, DAN BESOK MAU ISTIRAHAT SEHARI”.

Lewat beberapa teman akhirnya ucapan ini sampai ke boss dan pernyataan kerbau telah berubah menjadi :
“Si Kerbau akhir-akhir ini telah berubah sifatnya dan mau meninggalkan boss untuk kerja dengan boss lain”.

Sangat baik untuk disimak :

• Ada kalanya suatu ucapan harus berhenti (stop) sampai telinga kita saja. Tidak perlu diteruskan ke orang lain.

• Jangan percaya begitu saja apa yang dikatakan orang lain, meskipun itu orang terdekat kita. Kita perlu check & recheck kebenarannya sebelum bertindak.

Silahkan Baca :  Bagaimana Komunikasi yang Baik di Dunia Kerja Perusahaan Perkebunan Kelapa Sawit

• Kebiasaan melanjutkan perkataan orang lain dengan kecenderungan menambahi (mengurangi), bahkan menggantinya berdasarkan PERSEPSI SENDIRI bisa berakibat fatal.

• Bila ragu-ragu akan ucapan seseorang yang disampaikan via orang lain, sebaiknya kita langsung bertanya pada yang bersangkutan.

Jagalah mulut kita, karena jika kita salah menyampaikan bisa fatal akibatnya. Pepatah ada yang mengatakan “Mulutmu Hariamaumu”.

Semoga bermanfaat !

Sharing is caring!

URL singkat : http://bit.ly/1NX7SOp
Cerita Berantai yang Fatal
The following two tabs change content below.
SWIG CRU VIP Club

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Hosting Unlimited Indonesia
Kembali ke Atas
shares
0

Your Cart

%d blogger menyukai ini: